Belajar Gitar, Kunci Gitar, Melodi Gitar paling lengkap ada di sini

Musik, Perilaku, serta Pengaruhnya

musik, perilaku musik, perilaku serta pengaruhnya, tips,

Musik, Perilaku, serta Pengaruhnya


Pagi ini, iseng-iseng karena cuaca mendung di luar dan daripada tidur tidak menghasilkan apa-apa lebih aku putuskan untuk membaca buku “Psikologi Musik” yang aku pinjam dari perpustakaan kampus beberapa hari yang lalu. Ada beberapa tulisan yang menarik, yang saya pikir tidak salah untuk membagikannya dengan anda. Berikut beberapa poin penting yang dapat saya rangkum sejauh ini karena bukunya sendiri belum selesai saya baca. Hehehe…





Musik dan Kajian Perilaku


Dalam pemahaman kita sehari-hari, musik sering kali dikaitkan dengan perasaan. Di satu sisi, musik dianggap sebagai sarana untuk mengungkapkan perasaan, dan sisi lain musik dianggap dapat menggugah perasaan pendengarnya. Karena kedekatannya dengan kehidupan manusia, maka kajian tentang musik hampir selalu terkait dengan dengan kajian perilaku manusia (Sloboda & O’Neill, 2001). Mereka yang berkecimpung dalam dunia musik mengakui bahwa komposisi musik tidak mungkin dipisahkan dari gejolak penciptanya, sementara bagi mereka yang menyukai musik, setiap rangkaian melodi, irama, timbre, dan dinamika sangat mungkin menimbulkan perasaan tertentu yang berbeda-beda. De Nora (2001) bahkan menegaskan bahwa musik dapat menjadi dan merupakan “Cermin” bagi diri kita sendiri.
Selanjutnya, musik diakui sedemikian berpengaruh terhadap perilaku manusia sehingga perkembangan baru dalam jenis-jenis musik yang beredar di masyarakat cenderung mulai diterima dengan sangat hati-hati karena dikhawatirkan akan membawa dampak yang tertentu. Dicontohkan bagaimana kehadiran musik Jazz di masa lalu ditakutkan dapat merusak kekhusyukan musik gereja (Juslin dan Sloboda, 2001). Di Indonesia sebuah konser musik rock atau dangdut juga sering diasosiasikan dengan kemungkinan hysteria dan amuk massa.

Pengaruh Musik



musik, perilaku musik, perilaku serta pengaruhnya, tips, Musik sangat berpengaruh dalam kehidupan apalagi selain dapat didengarkan, dimainkan, dan dipentaskan juga dipelajari secara ilmiah. Pythagoras, pada abad-6 SM telah mengupas suatu gejala dalam musik. Yakni, bila seutas tali direnggangkan 50% akan menyebabkan nada yang dihasilkan menjadi satu oktaf yang lebih tinggi. Sekarang yang dipelajari bukan hanya analisis nada dan perbandingan getaran dua nada yang matematis tetapi juga pengaruhnya terhadap manusia. Hal itu dimulai dari penelitian yang memperdengarkan baik musik secara lengkap atau hanya irama saja. Respons terhadap denyut nadi, kecepatan pernafasan, tahanan listrik pada kulit, dan sirkulasi darah si pendengar. Bahkan terbukti bahwa denyut jantung secara otomatis akan menyesuaikan diri dengan irama yang didengarnya. Irama musik dengan kecepatan ¾ per detik hamper sama cepatnya dengan pelbagai macam irama alam. Irama tersebut juga sama cepatnya dengan denyut jantung (rata-rata 0,8 detik). Waktu 0,8 detik ini sama dengan waktu yang dibutuhkan untuk berbagai proses sederhana dalam otak. Musik apa saja yang berirama cepat ataupun lambat, keduanya memiliki pengaruh yang signifikan terhadap manusia.

Dampak bagi Pemain musik

Selain itu, ditemukan pula, musik dapat menimbulkan dampak perilaku aneh bagi pemain musik. Penelitian terhadap 208 musisi professional pada tiga buah orchestra menunjukkan bahwa musik-musik modern memiliki pengaruh buruk atas kesehatan pemain. Eksperimen dilakukan pada orchestra pertama yang memainkan musik-musik modern, orchestra kedua memainkan musik kombinasi, dan orchestra ketiga memainkan music klassik. Ternyata musisi pada orchestra klasik lebih sehat dibandingkan dengan yang lainnya. Para musisi orchestra modern umumnya sering dilanda rasa gelisah, mudah marah, agresif, sulit tidur, sakit kepala dan sering murung. Gejala sindrom tersebut karena para musisi yang memainkan musik modern secara psikologis mengalami konflik. Penyebabnya adalah dalam keseharian para musisi berperilaku musisi konvensional sesuai pakem yang pernah dipelajari bertahun-tahun dan telah mengkristal dalam kognisi dan emosi sehingga mereka tidak familiar dengan nada-nada janggal yang harus didengar dan dimainkan dalam karya musik modern.

Setelah membaca uraian diatas, kita dapat mengambil kesimpulan sendiri bagaimana musik itu berpengaruh terhadap diri kita. Semoga tulisan ini bermanfaat. Besok kalau ada temuan yang bermanfaat dan menarik akan segera saya sharingkan kepada para pembaca sekalian.

Back To Top type='text/javascript'/>